Ibnu Arabi Kafir

Oleh: Amirah Nahrawi
Yang akan dibahas disini adalah Ibnu Arabi dan bukan Ibnu Al-Arabi, Ibnu Al-Arabi adalah seorang ahli tafsir yang dikenal dan diakui kejeliannya dalam menafsirkan ayat al-Qur'an, sedangkan Ibnu Arabi adalah tokoh pujaan kaum liberalis ...Siapakah sebenarnya Ibnu Arabi yang selalu dijadikan sandaran dan referensi bagi para liberalis ditanah air, sehingga pemikirannya disebarkan dengan kedok bahwa Ibnu Arabi adalah seorang Ulama besar Islam yang memiliki paham pembaharuan, perdamaian, dan kemuliaan.?.
Ibnu Arabi lahir di di Murcia, Spanyol pada 28 Juli 1165 masehi bertepatan dengan tangal 17 Ramadhan 506 hijriyah. Nama lengkapnya Abu Bakar Muhammad bin Ali Muhyiddin Al-Hatimi At-Taha'i Al-Andalusi. Wafat di Damaskus, Syria pada tahun 1240 M atau 638 H.
Dia hanyalah orang yang pernah beragama Islam lalu keluar atau murtad, sehingga tidak layak menyandang gelar ulama.
Kekafiran Ibnu Arabi bukan sekedar mengada-ada, namun sudah menjadi fatwa para ulama besar yang mengenal pemikirannya. Di antara yang telah menjatuhkan vonis kafir atasnya antara lain:

Al-Imam An-Nawawi
Al-Imam Ibnu Hajar Al-Asqalani
Al-Izz Ibnu Abdissalam
Imam Ibnu Taymiyah
Imam Ibnul Qayyim
Al-Qadhi 'Iyyadh
Al-'Iraqi
Adz-Dzahabi
Al-Bulqini
Al-Jurjani
Ibnu Ad-Daqiq Al-'Ied

Mengapa Ibnu Arabi divonis kafir? karena dia telah keluar dari aqidah Islam yang lurus secara sadar, paham dan mengerti. Pendapatnya yang keluar dari agama Islam itu bukan sekedar karena ketidak-tahuannya atau karena keawamannya, namun karena sadar sepenuhnya bahwa dirinya ingin keluar dari aqidah yang telah diajarkan oleh Rasulullah SAW. Entah iblis mana yang merasuki pikirannya.
Di antara contoh kesesatan aqidahnya sebagaimana yang bisa kita baca dalam tulisannya, Fushushul-hikam adalah:
1. Mengembangkan paham wihdatul-wujud.
Paham ini menyatakan bahwa semua makhluk ini adalah tuhan. Atau tuhan menyatu dengan semua makhluk. Pemikiran ini bukan sekedar diyakini untuk dirinya sendiir, namun lebih dari itu dia ikut mengkampanyekannya. Padahal paham ini jelas-jelas bertentangan dengan prinsip dasar aqidah Islam yang menyatakan bahwa Allah bukanlah makhluq.
Sayangnya, para aktifis liberalis di negeri kita ini malah keranjingan dengan pemikiran yang demikian demi mencapai satu tujuan mulia yang mereka tuju
2. Meyakini bahwa perbuatan hamba adalah perbuatan Allah
Paham ini pengembangan dan konsekuensi dari doktrin di atas, karena makhluk itu adalah Allah, maka apa yang dikerjakan oleh makhluk berarti juga pekerjaan Allah.
Dan paham ini sesat lagi menyesatkan. Karena perzinaan, pembunuhan, pencurian, pemerkosaan dan semua doa manusia tidak perlu disesali, karena itu adalah perbuatan Allah juga. Nauzdu billah.
3. Allah membutuhkan pertolongan makhluknya
Pendapat ini sangat merendahkan Allah, karena dianggap Allah itu seperti manusia biasa yang butuh pertolongan dari makhluq ciptaannya sendiri.
Padahal Allah itu tuhan yang Maha sempurna dan tidak butuh pertolongan makhluqnya. Kalau Dia butuh pertolongan, maka Dia bukan tuhan.
4. Iblis dan Fir'aun muslim dan masuk surga
Iblis masuk surga karena menurutnya, iblis itu makhluq yang paling suci tauhidnya lantaran tidak mau sujud kepada nabi Adam alaihissalam. Sedangkan malaikat punya kedudukan yang lebih rendah dari iblis.
Demikian juga Ibnu Arabi meyakini bahwa Fir'aun bukan orang kafir, tetapi muslim dan akan masuk surga.
Pendapatnya itu jelas bertentangan dengan ayat Al-Quran tentang iblis.
Dan berkatalah syaitan tatkala perkara telah diselesaikan, "Sesungguhnya Allah telah menjanjikan kepadamu janji yang benar, dan akupun telah menjanjikan kepadamu tetapi aku menyalahinya. Sekali-kali tidak ada kekuasaan bagiku terhadapmu, melainkan aku menyeru kamu lalu kamu mematuhi seruanku, oleh sebab itu janganlah kamu mencerca aku akan tetapi cercalah dirimu sendiri. Aku sekali-kali tidak dapat menolongmu dan kamupun sekali-kali tidak dapat menolongku. Sesungguhnya aku tidak membenarkan perbuatanmu mempersekutukan aku sejak dahulu." Sesungguhnya orang-orang yang zalim itu mendapat siksaan yang pedih. (QS. Ibrahim: 22)
Sedangkan pendapat bahwa Fir'aun itu muslim dan masuk surga, juga bertentangan dengan ayat ini
Kepada mereka dinampakkan neraka pada pagi dan petang, dan pada hari terjadinya Kiamat., "Masukkanlah Fir'aun dan kaumnya ke dalam azab yang sangat keras."(QS. AL-Mukmin: 46)
Entah apa yang dijadikan landasan olehnya, tetapi pemikiran ini akan membuat dahi kita berkerut 10 lipatan. Dan akan memotivasi orang ahli maksiat dan angkara murka untuk semakin bengis, serakah dan menindas. Karena tidak akan ada siksa di akhirat, lantaran Fir'aun dan Iblis pun muslim dan masuk surga.
Di Indonesia, penggemar berat Ibnu Arabi adalah mendiang Cak Nur, lalu diteruskan oleh kader-kader paham liberalis hingga sekarang ini. Entah apa yang berkecamuk di pikiran mereka, yang jelas tokoh ini bukan muslim karena telah divonis sesat oleh para ulama.
Wallahu a'lam

Labels: